Jangan Biar Segala-Galanya Terlewat, Kelak Menyesal

Zaman sekarang banyak rupanya sekumpulan orang yang anggap mencium pipi dan memeluk emak dan ayah sebagai satu perkara janggal dan pelik untuk dilakukan. Kebanyakan daripada mereka yang dulu kecil kini dah berusia dan bekerja, mungkin anggap perkara itu satu perkara yang tidak patut buat selalu.

Biasanya, dalam pemikiran minda kita sebagai manusia peluk cium emak ayah selalunya dilakukan ketika sambutan Hari Raya Aidilfitri pada saat memohon ampun dan maaf.

Emak dan ayah adalah dua manusia yang sangat sayang pada kita semasa kita masih kecil. Tidak terkira sudah berapa kali ketika masih kecil emak dan ayah mencium dan memeluk kita tanpa rasa jemu atau janggal. Kita pula bila dah dewasa malu hendak buat perkara yang sama kepada mereka.

Tahukah anda? walaupun segarang mana emak dan ayah, mereka mengharapkan anda pamerkan kasih sayang itu kepada mereka berdua.

Ajal itu kita tidak tahu dan ia adalah rahsia Allah. Kematian itu akan pasti berlaku termasuk untuk emak dan ayah kita. Kita tidak tahu, entah esok, entah lusa mereka akan diambil semula oleh Allah pulang ke Rahmatullah. Pada saat jenazah emak dan ayah sudah terbujur kaku, kalau kita baru hendak mencium mereka pada masa itu, semuanya sudah terlambat.

Tubuh badan mereka sudah keras, sejuk dan dingin kerana baru lepas mengalami sakaratul maut. Sekarang ini lah, ketika masih hidup dan emak dan ayah juga masih hidup, kita peluk dan cium mereka lama-lama pun tak apa. Rasakan kasih sayang dari kita menerap masuk ke dalam tubuh badan uzur dan berumur mereka.

Mereka akan lebih menyayangi dan menerima kita. Janganlah buat nanti bila semuanya sudah terlambat. Saya sedang berusaha untuk melakukannya setiap kali, memeluk dan mencium pipi kedua ibu dan bapa saya.

Leave a Comment